Teroris Yahudi Akan Letupkan al Aqsa dengan Pesawat Tanpa Pemandu


COMES:- AlQuds (Terjajah) Pihak Israel kembali mengingatkan bahawa kelompok teroris Yahudi sedang merencanakan serangan terhadap masjid al Aqsa. Sebuah pesawat tanpa pemandu membawa bom akan digunakan oleh kelompok ini untuk meletupkan masjid al Aqsa.

Seperti dilaporkan Ha’arezt hari ini (25/07), wakil pejabat keamanan Israel mengingatkan bahawa kelompok teroris Yahudi sedang berusaha menghalangi langkah Perdana Menteri Ariel Sharon untuk menarik balik pasukan dari Semenanjung Gaza.

Kelompok ini merencanakan serangan ke masjid al Aqsa dengan pesawat tanpa pemandu yang membawa bom, atau dengan sebuah pesawat rahsia yang akan diterbangkan oleh seorang berani mati (bunuh diri), untuk meletupkan al Aqsa di saat kaum muslimin solat di masjid tersebut.

Pejabat keamanan Israel ini tidak berasa sangsi sekiranya kelompok-kelompok ini melakukan operasi pembunuhan, yang biasa targetnya adalah para pemimpin agama yang ada di Lembaga Wakaf Palestin.

Namun, dalam kenyataan yang dimuatkan dalam akhbar Ha’arezt, melihat kemungkinan operasi pembunuhan ini akan dilakukan secara besar-besaran. Ini kerana tujuan kelompok-kelompok teroris Yahudi ini adalah untuk menimbulkan bahaya dan ancaman besar dan pada masjid Qubah Shahrakh dan masjid al Aqsa.

Tujuannya tidak lain adalah untuk provokasi kaum muslimin dan meletupkan kembali keadaan baru di tanah Palestin, yang kemungkinan dapat menghalang cadangan Sharon untuk menarik pasukannya dari Gaza.

Sementara itu pemimpin kelompok teroris Yahudi Jabal Haikal bernama Yahuda Ezyon menyatakan terus terang, bahawa kelompok zionis Yahudi dalam keadaan yang amat bersedia dan mampu untuk meletupkan masjid al Aqsa. Meskipun demikian, menurutnya, langkah itu tidak akan dapat menghentikan rencana Sharon menarik pasukan dari Gaza.

Seperti yang dikeluarkan melalui stesen tv 7 Israel, Ezyon mengkhabarkan kepada pemberita Yahudi Ghali Zahal dalam rancangannya pada (25/07), bahawa Sharon akan terus dengan rencananya dan tidak ada yang dapat menghentikan niatnya itu.

Kenyataan ini dikeluarkan sehari setelah peringatan yang disampaikan Menteri Keamanan Dalam Negeri Israel Tzaschi Hanegbi, (24/07), akan adanya serangan terhadap masjid al Aqsa dari kelompok radikal Yahudi.

Hanegbi mengatakan, jika dibandingkan dengan waktu-waktu sebelumnya dalam beberapa bulan terakhir, terutama dalam minggu-minggu terakhir, ada peningkatan ancaman di mana berlakunya serangan dari kelompok Yahudi radikal dan fanatik terhadap Jabal Ma’bad (sebutan untuk Masjid al Aqsa bagi pihak Israel) demi untuk mempercepatkan perubahan aktiviti politik.

Kenyataan Hanegbi ini disampaikan ketika wawancara dengan stesen tv 2 Israel. Ketika itu Hanegbi tidak menjelaskan sekiranya pihak keamanan Israel mendapatkan informasi ancaman tertentu dari kelompok-kelompok tertentu yang ingin menyerang Masjid al Aqsa.

Hanegbi menyatakan lagi bahawa orang Yahudi radikal benar-benar akan memanfaatkan hal ini. Ini kerana Baitul Maqdis merupakan tempat yang paling penting dan suci bagi kaum muslimin. Oleh sebab itu, mereka akan terus berusaha menyerang masjid al-Aqsa atau para jama’ah yang solat di dalamnya.

Beberapa pertempuran telah berlaku antara jama’ah yang solat di masjid al Aqsa dengan pasukan polis Israel. Pertempuran-pertempuran terus berlaku di dataran masjid al Aqsa sejak meletusnya intifadhah Palestin pada September 2000 lalu. (seto)

Posted in Uncategorized
Bookmark the permalink.