Front Pembebasan Arab Tidak Bergabung Dalam Kerajaan Campuran.


Selasa, 27/02/07 –
Front Pembebasan Arab, salah satu fraksi PLO menolak untuk bergabung dalam
kerajaan perpaduan nasinonal Palestin yang disepakati oleh Hamas dan Fatah di Mekah.

Menurut Mahmod Ismael, pimpinan Front dan anggota PLO menyatakan, pihaknya tidak
akan bergabung dan terlibat dalam pemerintahan yang akan dibentuk tetapi tidak akan
menghalang pembentukannya bahkan akan memberikan sokongan.

Para pimpinan Front Pembebasan Arab sebelumnya membuat perjumpaan, Rabu pagi ini
(21/02) dengan PM Ismael Haniya kemudian keluar dari dewan pertemuan tanpa memberi
sebarang respon terhadap pertanyaan wartawan.

Berkenaan penglibatan dengan kerajaan campuran, Mahmod Ismael menegaskan, Front yang
dipimpinnya tidak pernah terlibat dengan pemerintahan sebelumnya yang dibentuk dari
kesepakatan Oslo. Beliau melihat Oslo bukan jalan untuk mewujudkan hak-hak nasional
Palestin.

Beliau menambah, pihaknya tidak akan terlibat dengan sesuatu yang tidak sesuai
dengan prinsip dan pandangan politik mereka. Namun pihaknya akan menyokong kerajaan
perpaduan nasional dan akan bantu-membantu dengan semua kumpulan kerana sekarang
memang waktu yang memerlukan mereka bersatu sikap untuk menentang Israel.

Di samping Front Pembebasan Arab, Jihad Islami dan Front Kerakyatan untuk Pembebasan
Palestin juga tidak terlibat dalam kerajaan perpaduan nasional. Namun mereka
menyatakan sokongan terhadap kerjaaan campuran yang disepakati oleh dua faksi
terbesar di Palestin, Hamas dan Fatah.