Yahudi Elad Paksa Penguasaan 550 Hektar Tanah Palestin


Khamis , 04-04-2019 - Surat khabar Haaretz melaporkan, Isnin (1/4) kelompok pendudukk Zionis Elad yang aktif dalam proses Yahudinisasi Al-Quds dengan membeli hartanah dan menguasai Hutan Damai di kota Al-Quds dengan melibatkan pemerintahan Israel. Sumber maklumat menambah, kelompok Elad dibentuk untuk membatalkan status hutan dan mempromosikannya sebagai projek yang menuju kepada pembinaan penempatan. Telah banyak perjanjian ditandatangani yang membahayakan "keamanan negara".

Menurut surat khabar itu, Hutan Salam terletak di kawasan seluas 550 hektar antara wilayah "Abu Tur" (selatan Al-Quds) dan garis sempadan penempatan "Armon Hantsiv" (sebelah timur kota). Surat khabar itu mengambil pernyataan seorang warga Palestin di Al-Quds, Sami Ershid bahwa Zionis, sejak awal daerah tersebut menjadi kawasan awam yang terbuka dan kemudian menjadi hutan kota. Oleh kerana itu penggunaan tanah ini oleh warga Palestin terbatas dan ketika ini organisasi Elad diberikan kebebasan untuk mengendalikan tempat tersebut.

Terdapat sejumlah tanah Hutan Perdamaian yang belum disita dan masih dimiliki secara peribadi oleh warga Palestin. Ini adalah contoh dari pengalihan aset dan pemilikan Palestin oleh Yahudi untuk digunakan oleh kelompok organisasi yahudi Elad." Penduduk Yahudi Elad aktif dalam isu penempatan rumah Palestin di kota Al-Quds, khususnya di Kota Tua dan sekitarnya. Sejak 1967, Israel telah mendirikan belasan penempatan Yahudi di Al-Quds Timur untuk menempatkan sekitar 200 000 orang Yahudi di penempatan haram. Tindakan ini jelas melanggar undang-undang antarabangsa.

sumber : https://melayu.palinfo.com/
penterjemah : osman