Yahudinisasi dan Israelisasi al-Quds Meningkat Pada Oktober Lalu

Jumaat, 08-11-2019 – Sepanjang bulan Oktober lalu, pasukan penjajah Zionis Israel meningkatkan serangan dan pelanggarannya di kota suci al-Quds atau Jerusalem.

Sebuah badan bebas yang cakna isu hak asasi manusia, Euro-Mediterranean Human Right Monitor (Euromed Monitor) menjelaskan peningkatan jumlah pelanggaran dan serangan yang dilakukan penjajah Israel di kota al-Quds, yang mencapai 474 pelanggaran pada bulan Oktober lalu, dibandingkan dengan bulan September sebanyak 376 pelanggaran.

Pelanggaran dan serangan ini meningkat sepanjang hari-hari besar Yahudi, ketika usaha untuk memaksa pembahagian Masjid Al-Aqsha berdasarkan waktu dan peristiwa Yahudinisasi kota al-Quds.

Menurut Euromed Monitor, serangan terhadap Masjid Al-Aqsha masih menjadi isu utama dan pelanggaran yang dilakukan penjajah Israel sepanjang bulan Oktober.

Antara contoh serangan dan pelanggaran yang paling menonjol dilakukan penjajah Israel sepanjang bulan Oktober lalu adalah 

Sekurang-kurangnya 5744 penduduk pendatang Israel menyerbu Masjid Al-Aqsha, sebanyak 3690 di antaranya menyerbu Masjid al-Aqsha selama seminggu perayaan hari raya Sokot atau Hari Raya Pondok Daun yang berlangsung selama 8 hari selepas perayaan Yom Kippur.

Sebanyak 17 insiden serangan dan tembakan dilakukan pasukan penjajah Israel di perkampungan al-Quds. Dalam peristiwa ini sekurang-kurangnya 4 warga Palestin tercedera, salah seorang adalah kanak-kanak.

sumber : https://melayu.palinfo.com/
penterjemah : osman