Israel Larang Warga Palestin Solat di Masjid Al-Alqsa dan Hebron.


Jumaat, 28/09/07 –
Pejabat Pusat Hak Asasi Manusia Palestin, mengecam tindakan peraturan baru Israel yang melarang kaum muslimin melakukan syiar ibadah di dua masjid milik
kaum muslimin, Al-Aqsa dan al-Ibrahimi.

Dalam laporannya Pusat Hak Asasi Manusia menjelaskan, dalam peraturan baru itu Israel telah menghukum rakyat Palestin secara ketenteraan yang tentu bertentangan dengan undang-undang antarabangsa yang menjamin kebebasan setiap orang menjalankan ajaran agamanya.

Sebelumnya, pemerintah Israel mengumumkan, pihaknya akan memberikan kemudahan kepada
warga Palestin yang masuk ke kota Al-Quds untuk melakukan solat. Namun ternyata mereka hanya mengizinkan beberapa ribu orang sahaja itupun kepada mereka yang sudah berusia. Pada Jumaat yang lalu, 14 September 2007 pasukan Israel melarang sama sekali warga Palestin memasuki Masjid Al-Aqsa yang mengakibatkan para jamaah solat Jumaat di pintu gerbang.

Tak kurang dari 1.4 juta warga Al-Quds, kelmarin berbondong-bondong pergi ke Al-Quds Mubarak, walaupun sudah tujuh tahun mereka dilarang untuk masuk ke Masjid Al-Aqsa. Israel juga melarang keras warga Palestin dari luar Tebing Barat masuk ke wilayah jajahan Israel, Al-Quds dan Hebron. Bahkan mereka menutup penuh dua wilayah tersebut. Mereka mewajibkan setiap orang yang ingin mengujungi Al-Aqsa dan kawasannya mendapat izin bertulis dari pemerintah Israel.