Kanak kanak Gaza berjuang untuk terus hidup

Ahad, 21/03/2010 – Omsyatte memakai pakaian seragam hijaunya dan berhati-hati memanjat meja di bahagian depan kelasnya. Sipemalu 12 tahun itu memegang gambar cerah dan mula menerangkan kepada rakan sekelasnya apa yang dia lukis. Senario sebegini berlaku di seluruh dunia, tetapi terdapat perbezaan ketara: Gambar Omsyatte tidak menggambarkan percutian keluarga, atau kegembiraan aktiviti luar sekolah, tetapi hari serangan tentera Israel membunuh adik sebilan tahunnya dan memusnahkan kediamannya.

“Di sini dimana mereka menembak adik ki Ibrahim,Allah merestui rohnya. Adan ini adalah pesawat F16 yang memuntahkan roket ke rumah dan pepohon, dan di sini kereta kebal mula menembak,” katanya, mendapat tepukan daripada kawan-kawannya. Latihan ini adakan dibuat untuk membantu pelajar di sekolah memahami peperangan yang mendominasi kehidupan mereka.; khususnya kengerian operasi ‘Cast Lead’ yang ganas, dimana 1,400 orang Palestin terbunuh dan memusnahkan satu per lapan rumah.

Seperti ratusan pelarian Gazza, Keluarga Omsyatte menghabiskan masa lebih setahun hidup di khemah di satu tapak berdekatan rumah mereka. Kerja pemibinaan kecil dilakukan ketika ini – dengan bekalan yang tidak dapat sampai ke Gaza akibat daripada sekatan berterusan yang dikenakan oleh Israelpada 2007 – dan sekumpulan kanak-kanak kini mengutip timbunan piung, menendang bola sekitar tapak bom yang sebelum ini adalah mercu tanda setempat.

sumber : The Palestine Telegraph
penterjemah :  hasbullah