Isteri berusaha mencari suami yang hilang selama 2 bulan

Ahad, 21/03/2010 – Hari ini adalah hari yang luar biasa, seperti mana hari-hari perang apabila artileri Israel menembak rumah Yosra Abu El Hussein di Rafah, utara Semenanjung Gaza.

Yosra, 39 dan 10 anaknya meninggalkan rumah tetapi suaminya Ateya, 44, menolak dan berkeras untuk tinggal di rumahnya sendiri. “Aku tidak akan meninggalkan rumahku kepada mereka (Israel), walaupun mereka akan membunuhku,” katanya. “Itu yang mereka inginkan.”

Selepas 21 hari yang tak dapat digambarkan, “perang itu tamat,” atau mereka berfikir sebegitu. Namun, Yosra dan anak-anaknya belum tahu apakah Ateya masih hidup atau mati. Dia telah mendengar daripada jirannya bahawa suaminya berada di rumah ketika artileri Israel menghentam daerah itu, serpihan peluru turut mengenai rumah mereka.

cerita lanjut di sini

sumber : The Palestine Telegraph
penterjemah : hijjaz