Israel : Nenek Moyang Kera dan Khinzir

Suatu masa dulu, di satu lembah yang subur lagi diberkati Tuhan, hidup satu koloni umat yang dikurniakan Tuhan segalanya.

Mereka ini asalnya dari keturunan Nabi Ibrahim yang berzuriatkan Ismail yang juga nabi. Dari sini mereka berkembang biak dan mereka ini digelar Bani Israel.

Namun, segala kurniaan Tuhan kepada mereka dibalas dengan keegoan, kesombongan, bongkak, hasad dengki malah suka berpecah belah dikalangan mereka sendiri. Walau mereka kenal, amat kenal dengan kebenaran, tapi mereka suka menyelewengkannya, mengubah kitab mengikut nafsu dan kehendak yang menguntungkan (untung pada fikiran mereka).

Lantaran ciri-ciri kepalsuan dan kebatilan dalam diri mereka, Tuhan menurunkan rasul dan nabi untuk mereka. Dengan itu, agar mereka berubah menjadi umat yang beriman dengan Tuhan dan mentadbir alam sebagai khalifah.

Rasul-rasul dan nabi-nabi silih berganti mengajak, memimpin dan menyeru mereka kepada agama yang mulia menyembah Tuhan yang satu. Berbagai pahit maung, suka duka rasul menyeru, tetepi sudahnya mereka tetap ingkar malah bertindak melampau membunuh rasul nabi mereka sendiri.

Mereka bukannya tidak beriman dan yakin, tapi sikap mereka itulah yang menyebabkan meraka begitu. mencabar Tuhan dan rasulNya. ego.

Ada satu tikanya, Tuhan menjadi murka dan mengubah mereka menjadi kera dan babi.

Adakah mereka mengambil pengajaran? tidak, kerana yang pasti mereka masih seperti nenek moyang mereka.. ingkar..

Hari ini, mereka masih di sini, masih hidup dan masih bersama kita..

Dan sepertinya selalu, seperti semalam dan seperti dekad, abad, kurun dan zaman sebelumnya, mereka tetap mereka, melakukan kerosakkan di bumi.

Benarlah, mereka adalah musuh yang jelas nyata..
Mengajak kepada toghut dan menyembah syaitan yang dilaknat.

ihsan dari massej.info