Hebron dari semua sudut

Khamis, 13/05/2010 – Selama tiga hari sejak Sabtu lalu, saya menghadiri gelombang baru protes mingguan Hebron di Casbah (Bandar Lama). Protes ini direka untuk mengganggu lawatan penduduk haram Israel dikawal tentera rejim Zionis yang melalui Casbah setiap minggu, dan menggesa pembukaan semula Shuhada Street dan menamatkan penjajahan terhadap bandar lama itu. Walaupun selama dua minggu terakhir para penduduk haram Israel telah berubah masa lawatan mereka untuk mengelakkan bertembung dengan protes kami, kami memutuskan untuk meneruskan dengan protes seperti yang dirancang untuk menyatakan hak Palestin untuk bergerak bebas di dalam kota mereka. Jadi, setiap seminggu sekumpulan antara 50-70 orang Palestin, Israel, dan antarabangsa berkumpul di depan gerbang pintu masuk Shuhada Street.

Kami berdiri dengan papan tanda dalam bahasa Arab, Ibrani, dan Inggeris dan megafon diberikan sekitar bagi orang yang berbeza melaungkan rasa mereka dalam tiga bahasa. Beberapa aktivis mengambil kesempatan untuk memberikan pidato pendek yang berapi-api, kadang-kadang dalam bahasa Israel yang terkena langsung kepada para askar dan penduduk yang tengok kami dari tingkat atas Beit Romano Yeshiva, mengatakan bahawa dasar-dasar yang tidak adil tidak akan dilakukan dalam nama kami. Berbeza dengan minggu pertama ketika protes yang berakhir dengan beberapa penangkapan yang tidak berasas, protes akan dilakukan secara berarak melalui Casbah yang dipenuhi oleh serangan air kotor dilemparkan ke bawah pada kami dari rumah para penduduk Yahudi yang tinggal di atas rumah kedai milik Palestin. Selama dua minggu terakhir tidak ada konfrontasi langsung dengan tentera atau penduduk, tapi kami berpegang pada sebuah janji bahwa kita akan terus protes setiap minggu sampai perkauman dan pemisahan dihapuskan di Hebron dan seluruh Palestin.

sumber : The Palestine Telegraph
penterjemah : ameen